Assalamu’alaikum WW Saudara / Saudari seperjuangan

Memohon izin berbicara lagi…..

Pada DJ 2 @ Rmp: Pertarungan belum selesai….

Biar mati berdiri….

Namun mati berlutut tidak sekali…..

Lawan tetap lawan

 

HUJAN PANAS

 

Tercuit juga perasaan bila mendengar yang Mahathir ada berperasaan  @ feeling  keatas beberapa  kejadian trajis berturutan apabila berlaku nya anak membunuh ibu dan hampir membunuh bapanya sendiri, bapa menyembelih anak sendiri, Gadis dirogol dan dibunuh dan yang paling menyayat hati, menyesak nafas dan sebak didada  Mahathir bila cucunya mendapat bahan lucah dengan mudah.

 

Wahai PM USANG!!!  usahlah memaksa diri supaya bersedih, sesungguhnya yang sedih itu bukan datang dari naluri yang bersih tetapi datang nya dari nafsumu yang penuh kotoran dan kejijikan Hanya terkena pada cucunya sahaja baru nak terngadah separuh kesedaran…sudah terlambat  banyak perkara yang pelik jelik dan janggal telah berlaku di Alam Malaysia Boleh  hingga syaitan dan iblis laknatullah tidak sanggup memperakui bahawa engkau wahai Mahathir ! dari gulungan mereka, sebab kemusnahan yang telah kau lakukan tidak sampai tahap syaitan dan iblis berfikir

 

Sakit menimpa sesal terlambat…..dunia makin mengganas…kefanaan dunia ini mengancam jiwamu yang kotor ingin supaya  terus berkuasa hingga tiada penghujungnya jiwamu lebih ganas dari apa yang terfikir dek otak yang sakit melarat  Banyak perkara yang perlu difikirkan untuk membina minda dan  sahsiah Rakyat Marhaen sejagat tetapi malangnya engkau hanya memikirkan membaiki papan lantai yang jongkang jongkit dipentas Politaik UMNO/BN yang tidak bermaruah …roboh sajalah !!! Pentas itu tidak mempunyai apa apa makna lagi bagi orang orang Melayu Lain sakit lain ubat lain luka lain dibebat

.

Pentas itu pernah mengenang kembali nostalgia untuk insan yang pernah mengalami dan mengikuti siri tokoh  tokoh kepimpinan.Ia sangat berjasa untuk meraih Kemerdekaan dan menjulang Pembangunan Negara. Hak Rakyat kepada Rakyat itulah hasrat  yang tersirat dihati sanubari kepimpinan yang terdahulu, hinggalah terukir nama nama mereka dipusara membuktikan hati Rakyat Marhaen sentiasan terpaut, mengenang jasa pada budi yang tertanam. Dunia telah berubah…lain ulu lain parang lain dulu lain sekarang  Kalau tiada hak sendiri anak mata terdiri diri

 

Sandiwara yang dilakunkan tidak memberi sebarang mesej dan tiada moral untuk dinilai ; sebaliknya menonjolkan nafsu serakah untuk memanjang dosa dosa musibat, melanjutkan usia pemerintahan yang zalim, kuasa puaka membolihkan seseorang ditahan tanpa bicara; hanya satu tindakan seorang dayus malahan bacul untuk menghadapi kenyataan. Agama dipijak henjak barulah sama otak mereka dengan budak budak remaja Black Metal yang memijak mijak dan mengoyak Al Quraan. Tiada komen dari Hamid Osman dan Hamid Zainal Abidin yang kedengaran; tiada serangan balas dari Azalina Osman dan Rahim Thamby Chik yang di memorendumkan; itupun masih mendabik dada bagaikan nak runtuh bukit membela Bangsa Negara dan Agama….kununnnn!!!!….ptuihhhh….. manusia bangsat !!!!   

 

Raja Raja dan Sultan diliwat sula hingga terpercul dikerongkong tiada suara mengeluar kata… tiada mendengar suara yang berkata… . Rakyat marhaen hanya berteduh dipayung mahkota yang robek… rakyat marhaen berbasah dirundung hujan Rakyat marhaen masih tetap tabah menadah pada Ilahi dengan kesabaran sebagai skala keimanan  memohon agar yang Hak tetap menguasai yang bathil. Rakyat marhaen masih menyusun jari memohon sembah agar Kedaulatan Raja Raja yang hanya tinggal sedikit cuma,  dipelihara.supaya KEADILAN  keatas Marhaen sejagat diletak diMahkamah Kemanusian yang waras dan bijaksana; bukan dikuasai olih Binatang yang bulur membuas yang lapar menyondol dan yang kering menjilat. Sesungguhnya ia menghinakan! Kanun @Undang Undang Negara hanyalah kertas kertas mengalas lapik darah haid yang keluar membuak buak disedia khas untuk Umi Hafilda dan penyumbat lubang taik Azizan Abu Bakar yang masih “Dara” Ajenda yang memalukan negara. Kisah dongengan lubang puaka Azizan Abu Bakar sudah cukup membuat pelabur pelabur luar menutup mulut kerana meloya jesteru menutup hidung kerena membusuk lantas lari lintang pukang tanpa menoleh apa yang tertinggal Bila dah sakit perut baru tahu liang dilantai Nak buat apalagi!!! wahai PM Usang! Dia  dah nyanyuk sedang meramas taik nya sendiri…. Mulut Tok Fidah pula bagaikan timun dendang diluar merah didalam pahit ……

..nak telan pahit ….nak buang…. PM Usang sayang mengenang jasa katakan….

 

Kisah Sang Hanuman

Maka Sang Hanuman cerita dulu jadi kini

Bapa Kera Tunggal Mahathir terjadi

menangkap belalang kerek sebagai sumber rezeki

dapat sekor telan habis menyepi

berkenyang diperut tersimpan pula dikedua pipi

Punya lah tamak dan loba mendahului nafsu lagi,

tangkap lagiiii simpan diketiak kanan kiri

nun didepan banyaklah lagi  hi… hi… hi

 

Menerkam menerpa ketiak terbuka

Yang tersimpan habis terbang kerana LUPA

Hati menjerit putihlah mata

mulut melopong pipi terbuka

didalam mulut, yang dipipi nak tunggu apa!!! 

semua  cabut lari tak tunggu sapa

 

Kesian Sang Hanuman tiada lagi yang bertanya

mati beragan reput akar hingga ketunjangnya

Hikayat UMNO dulu kini dan selamanya….

Bukan lagi sejarah malahan dongengan semata mata

Ditelan arus  Era Globalisasi dunia yang tanpa sempadan nya

 

Wallahu’alam

 

….akan bersambung

 

 

Sorayanii@ freeanwar.com.

Perlis

18 Julai 2001