Mahathir Kelirukan Agama, PAS Disalahkan

 
Sungguh malang sekali, sejak 20 tahun yang lalu, Malaysia telah mendapat PM yang baghal lagi jahil dan jumud fikiran. Itu tidak lain tidak bukan ialah Mahathir Mohamad yang bersifat bebal, ujub, riak, sombong, angkuh dan bermacam-macam lagi sifat keji lagi cela ditambah pula dengan ucapan hapraknya saban hari sentiasa diisi dengan pembohongan yang memualkan dan jelek.
 
Hentamannya kepada guru-guru agama bahawa kononnya mereka menyongsangkan ajaran agama kepada pelajar menyebabkan para-para pelajar keliru dan terlibat dalam gejala burok seperti pemujaan syaitan, merupakan satu dakwaan putar-belit dari lidah bercabangnya lalu disalahkan kepada PAS.
 
Mahathir, seorang manusia (betulkah atau mungkin jelmaan syaitan) yang kalau mengikut syarat hukum agama, telah tergelincir aqidah akibat kata-katanya yang mempersenda hukum-hukum Allahu SWT, menghina Nabi, para alim ulama' dan sebagainya. Bagaimanakah mungkin si Mahaprak ini menuduh guru-guru agama tidak memperdulikan pelajaran agama sebaliknya mengembangkan politik PAS kepada pelajar supaya membenci kerajaan? Bukankah dia sendiri melalui lidah biawaknya pernah memberi ucapan pada ketika majlis perasmian UIA dulu, bahawa pelajar-pelajar Melayu telah tidak menjadi cemerlang akibat hanya menumpukan kepada pengajian agama dan berQiamullail sahaja? Siapakah dia kini untuk bercakap tentang isu ini!
 
Sebenarnya, yang mengelirukan para pelajar dan menganuti budaya songsang ini, adalah tidak lain tidak bukan, ialah si Mahathir Keparat ini bersama barisan taiknya yang menganjurkan budaya menghalalkan cara. Sesungguhnya, UMNO (Barua) yang dia kepalai, sebenarnya sudah lama menerapkan ajaran sesat dan mengembangkan fahaman ini untuk di santai oleh rakyat. Buktinya, kita baca sendiri kenyataannya yang mempertahankan gerakan Kristian dalam usaha mengKristiankan golongan remaja. Saya sedutkan sebahagian dari kenyataannya seperti yang di laporkan oleh Bernama (24 Julai, 2001).
 
Jadi ada tuduhan usaha orang Kristian untuk Kristiankan budak-budak ini. 
"Tapi sebenarnya ini bukan hasil usaha orang Kristian, sebaliknya hasil pembawaan ajaran sesat berkenaan dengan Islam...berkenaan pemujaan syaitan sehingga mereka sanggup koyak Quran," katanya.
 
Demikianlah kenyataan Mahathir Mohamad, PM@Presiden UMNO yang mengeliru lagi menipukan.
 
Layakkah dia untuk bercakap tentang isu ini? Tentu sekali tidak. Sebagai Perdana Menteri yang hanya mementingkan kehidupan duniawi dengan lagak megahnya, projek meganya, menghuni mahligai Putrajaya di atas wang keringat rakyat, manakan dia tahu apa yang berlaku di dalam negara. Yang dia tahu, menyonglap duit rakyat, menyembunyikan penyelewengan, memperkayakan anak beranak, suku-sakat dan kroni  adalah.
 
Fitnahnya ke atas DS Anwar Ibrahim, sampai kini belum dapat dia buktikan, malahan bacul untuk tampil kemuka pengadilan. Tunggulah sampai masanya, engkau, wahai Mahathir Si pengkhianat, akan dapat pembalasan yang setimpal dengan perbuatan hasil usaha dari perbuatan mu sendiri!
 
Oleh yang demikian, selagi ada Mahaprak ini dan para juaknya memerintah negara, kezaliman demi kezaliman, masalah social dan kemiskinan tetap terus berlaku. Justeru itu,
kita mesti kuatkan keazaman, bergerak terus perjuangan dan singkirkan Mahathir@UMNO@BN dari terus menguasai pemerintahan negara.
 
Wahai rakyat Malaysia, bangunlah dan sedarlah dari tidur kalian yang selama ini di lenakan oleh Mahathir, UMNO@BN. Singkirkan mereka dari tampuk kuasa demi untuk hapuskan kezaliman yang mereka lakukan sewenang-wenangnya.
 
AllahuAkbar! AllahuAkbar! AllahuAkbar!
 
JUmlah pembaca:orang